Kamis, 14 Juni 2012

suatu hari di bulan Juni

suatu hari di bulan Juni, atau lebih tepatnya, hari ini, 14 Juni 2012 adalah Hari Kitiran Sedunia,
tau gak kitiran itu apa?
kitiran itu baling-baling, mirip kayak baling-baling bambu punya doraemon itu lho,

kenapa saya menyebut hari ini demikian?
begini ceritanya...

WARNING: cerita panjang alias cerpan dengan bumbu curcol detected, read at your own risk..

tiga hari sebelum ini adalah hari yang sangat menguras emosi saya,
alhasil saya nyungsep di bawah bantal selama berjam-jam dan membuat rumah saya heboh karena siennra yang biasanya ngakak ngalor ngidul tiba-tiba ngabisin sekian lembar tisu hanya buat nangis,
pagi ini saya (entah bagaimana) saya bangun dengan satu ingatan tentang salah satu twit favorit saya di twitter:
"you may kill me with you hatred, or shoot me with your words, but still, like air, i'll rise...!"
entah darimana, dari Hongkong apa dari Jepang tapi tiba-tiba muncul aja itu twit, hahahaha ^^v

maka pagi ini dengan penuh semangat saya berangkat agak siangan, jam delapan pagi, akibat saya keasyikan nonton Spongebob (baca: berangkat gara-gara diusir ibu disuruh cepetan),
dengan ditemani lagu yang masih menjadi teman setia saya sejak tiga hari yang lalu: Kelly Clarkson- To Make You Feel My Love, saya nyopir mobil kesayangan saya, Gray (saya kasih nama dia begitu karena dia warnanya abu-abu dan saya suka karakter Gray di Romancing Saga Minstrel Song) menuju kampus Universitas Brawijaya,

setengah jam kemudian (saya emang kalo nyopir tu lambat) saya parkir di depan Bank Mandiri UB dan berjalan kaki menuju pos pemberhentian saya sehari-hari, sekitar 300 meter dari Bank Mandiri,
dan gitu itu, hape Simpati saya pake ketinggalan di mobil (saya punya dua hape, satu Simpati, satu Axis),
lebih parah lagi, saya sadarnya kalo hape ketinggalan tu pas saya sudah menempuh jarak 299.5 meter dari Bank Mandiri,
#tepokjidat

eh ternyata, hari itu kakak senior saya bertugas di RS, dan kebetulan sedang bertugas sendirian, maka saya (yang juga merasa masih perlu belajar banyak pada kakak senior itu) menawarkan diri buat ikutan ke RS,
pukul 9 pagi, saya dan kakak senior saya pun meluncur ke RS Syaiful Anwar
kami dapat parkir agak jauh dari tempat kerja kami di RS, dan separuh jalan dari mobil ke tempat kerja, saya baru sadar kalo hape saya ketinggalan lagi!!!!
dan lebih hebohnya, yang ketinggalan gak cuman satu hape, tapi dua-duanya...
(ini apa-apaan sih?! kenapa jadi berasa pikun gini?! *jewer diri sendiri*)
maka saya pun lari balik ke mobil deh akhinya, sampe pak parkirnya bingung "lho mbak cepet amat??",

lucunya, jam 11 siang setelah kerjaan di RS kelar, saya baru inget kalo saya belum mbayarkan uang wisuda punya Ajeng teman saya (padahal duitnya sudah ditransfer sejak berabad silam (bohong ding, baru juga beberapa hari yang lalu),
ketika saya sedang kukut-kukut barang, saya baru sadar kalo kali ini hape Axis saya yang raib,
maka dengan merasa pingin nyubit diri sendiri, saya pun menelepon hape Axis saya dengan menggunakan hape Simpati saya,
(dan ketemu...)

jam 11.30 saya kembali ke parkiran depan Bank Mandiri demi cinta saya yang sepenuh hati kepada Ajeng yang juga menyayangi saya nun jauh disana (suer... apasih...?),
saya cuman berharap orang-orang Kemahasiswaan belum pada ngilang karena ini sudah menjelang istirahat,
saat akan menyeberang jalan, tiba-tiba saya diklakson berkali-kali dengan irama (yang menurut saya) lebay, padahal saya sudah berhenti di pinggir jalan lho..
dengan agak penasaran siapa gerangan yang kurang kerjaan mainan klakson, saya pun menengadahkan kepala dan baru sadar kalau pelakunya tak lain dan tak bukan adalah ayah saya yang lewat sambil naik mobil Panther dan melambaikan tangan ke saya,
haiiiihh... bapaaaakkk... f(-__-") *suer jadi malu, sudah berburuk pak sasangka*

sesampainya di seberang jalan, saya pun langsung ngeloyor masuk ke lift yang berisi mbak mas admin, karena tujuan saya dan mereka sama, yaitu Gedung Pusat Pendidikan Lantai 5,
etapi, pas saya masuk, tiba-tiba mas adminnya mencet tombol Lantai 4, dan saya dengan polosnya berburuk pak sasangka: "mas ini pasti ngirainnya aku mahasiswa deh... aduh... tulung ya, apa lagi yang harus kulakukan biar aku gak disangka mahasiswa terus?!"
(di Gedung Pusat Pendidikan, ruang kuliah berpusat di lantai 4)
dan ketika lift berhenti di Lantai 4, saya pasang muka sedewasa mungkin dan diam di spot saya berdiri,
dan ternyata, mas admin yang mencet Lantai 4 itulah yang keluar... "oh jadi dia yang mau ke Lantai 4?"

huaaaa.... untung ya kita gak bisa baca pikiran orang lain, kalo misalkan bisa, saya pasti maluuuuuuu (dan nyungsep lagi T.T)


saya pun bergegas masuk ke bagian Kemahasiswaan dan bertemu Mas Ronald, salah seorang pegawai yang saya kenal, maka saya segera menyapa dan bertanya dimanakah saya harus bayar wisuda, apakah masih ke Pak Ka atau tidak,
Mas Ronald dengan bingung melihati saya dan kemudian berkata, "bukannya kamu sudah lulus tho? sudah keterima staf kan?"
gedubrak! sekilas saya (yang biasanya dikira mahasiswa) agak kaget juga ada yang heran dengan saya bayar wisuda, kirain dengan wajah imut seperti ini gak bakalan ada yang bertanya lebih jauh :p
setelah saya jelaskan bahwa saya mbayarkan Ajeng, beliaunya baru manggut-manggut dan bilang kalau prosedurnya masih sama dengan saat saya wisuda,
saya pun ke Pak Ka dan membayarkan uang wisuda tersebut, dan beliau amat sangat bahagia karena saya bayarnya pakai uang pas, dan beliau malah sempat curhat tentang teman-teman saya yang bayarnya gak pake uang pas jadi bapaknya bingung ngasi kembalian, hahahaha ^^v

saat akan pulang, saya tiba-tiba ingat kalau semalam sebelumnya saya berencana buat membesuk ayah teman saya di Paviliun, dan saya secara harfiah bener-bener nepok jidat saking merasa bodohnya,
"aku kan tadi habis dari RS??!!! kenapa gak ingetnya tadi aja? kenapa baru inget sekarang??!!!"
tapi toh akhirnya saya berjalan cepet-cepet kembali ke mobil buat ke RS,
eh ndak ding, saya mampir beli aqua dulu karena saya sudah ngos-ngosan dari pagi, saya pun menelepon teman saya di Paviliun, dan ternyata dia dan suaminya sedang keluar,
maka saya pun berencana untuk pulang dulu dan istirahat sebentar sebelum nanti menjelang Ashar pergi keluar lagi,

tapiiiiiiiiiiiiiiiii.... Gray ternyata sedang galau!!!
dia baru mau nyala setelah saya starter berkali-kali sambil dielus-elus dan dibujuk baik-baik,
saya pun sadar bahwa saya harus segera membawa Gray ke bengkel, huaaaaa... T.T
(berasa sedang setia kawan dengan seseorang yang mobilnya juga sedang di bengkel) :p
sudah gitu, saat saya di tengah jalan, Dhiyan menelepon saya dan mengingatkan bahwa saya lupa ambil helm yang kemaren saya upetikan ke Saa, dan mereka sedang menunggu saya di Gedung Pusat Pendidikan,
dan untuk kesekian kalinya saya tepok tepok jidat ToT aku kan tadi disituuuuuuu..!!!!
tapi untuk kali ini saya ndak balik ke kampus saya dan saya cuma bersyukur bahwa saya akhirnya bisa membawa Gray pulang dengan selamat sampai di rumah, walaupun jam sudah menunjukkan waktu 14.00,
fyuh...

selesaikah cerita saya?
beluuuumm!!
karena ternyata jam 14.45 pembimbing tesis saya tiba-tiba telepon dengan penuh kepanikan,
katanya harus ngumpulkan sesuatu yang entah apa itu besok pagi jam 8,
saya mencoba bertanya apa yang sebenarnya diminta untuk dikumpulkan tapi beliau juga tidak merasa dapat info yang jelas,
"aduuuhh... ini hari apa sih? baru juga saya nyungsep tiga hari udah segini banget ya rebound-nya? kalo sekali nyungsep aja bahayanya kayak gini, habis ini aku gak mau nyungsep lagi!!"
alhasil, karena masih merasa Gray sibuk dengan kegalauannya, saya pun ambil sepeda motor kesayangan saya, si Pipin (karena dia mereknya S*zuki Spin) dan dengan mengambil helm kesayangan saya (yang Anonim, ada yang mau ngasi sumbangan nama?) dan dengan mengucap basmallah saya pun meluncur dengan penuh tanda-tanya ke kampus (lagi),

ajaib, saya sampai di kampus pada jam 15.00, padahal saya berangkat dari rumah jam 14.50,
Allah benar-benar membukakan jalanan buat saya, dan saya diselamatkan dari sekian banyak lampu merah di jalanan kota Malang,
alhamdulillaaaahhh ToT
saya memarkir Pipin di depan pos kerja saya dan berlari keatas, dan ternyata memang tidak ada info jelas tentang apa itu yang harus dikumpulkan besok,
ini apaan sih? kukut banget deh ToT
saya pun berlari lagi ke Sekretariat tempat saya ngumpulkan proposal dulu, dan ternyata saya harus merevisi proposal tesis saya dengan deadline besok jam 8 pagi,

.....................
boleh gak saya teriak nih? waaaaaaaa...... ToT
.....................

ternyata ada misunderstanding antara mbak Sekretariat, pembimbing tesis dan saya sendiri,
dan kalo saya mau dapet bantuan dana, maka proposal itu harus sudah jadi besok pagi,
setelah saya melakukan adu argumentasi denngan mbak tersebut, akhirnya saya bisa memundurkan deadline hingga jam 9 pagi,
ya sudahlah, emang harus kayak gitu deh, saya sudah males bertengkar :p

dan akhirnya saya pulang pada jam 16.00 (gak jadi besuk), dan disitulah keajaiban juga terjadi,
apakah itu?
MACET!
yak, saya kejebak macet, karena tadi saat berangkat saya sudah dikasi jalan yang lancar,
phew... sambil naik motor saya berpikir:
"hari ini bener-bener Hari Kitiran Sedunia banget, saya ke kampus sampe tiga kali dalam 10 jam... kok aku gak dapet piring cantik ya??" f(-__-")


itulah alasan saya menjadikan 14 Juni 2012 sebagai Hari Kitiran Sedunia, semoga tahun depan kalaupun harus diperingati, sudah lebih kecil ya kitirannya ^^v
btw,

ada yang mau ikutan begadang malem ini? sepertinya saya bakalan begadang sampe pagi :'(
*lihat tumpukan proposal*

---------------------------------------------------------------------
NB: dan yang lebih parah lagi, sedetik setelah saya masuk ke praktekan saya sore ini, saya inget bahwa saya belum ngeprin lembar resep yang kebetulan sudah habis, maka saya pun meramaikan kembali Hari Kitiran Sedunia ini dengan pulang balik ke rumah dan ngeprin (sambil diketawain sama orang-orang rumah)
f(-__-")

NB lagi (18.50 WIB): listrik matiiiiiii di Sawojajar ToT *nangis beneran* suer ini hari apa sih? banyak banget ya kejadian anehnya f(-__-")

9 komentar:

  1. komen aja deh
    panjang, males baca
    buang2 tenaga

    BalasHapus
  2. hhahahahaaa beneran berasa baca essai 10 lembar, ngelebihin nulis sinopsis, makin dibaca koq mirip drama ya,
    kamu inget ga yan, ini ceritanya diambil dr drama apa ya? *dijewer*

    aku bantu doa yaaaa,,,
    tapi penasaran juga, tadi otak dipinjemin ke siapa ya? kqoq bisa ya area asosiasi nya mendadak ga kerja.. ga bisa konsentrasi... *makin dijewer*

    BalasHapus
  3. kan aku udah bilang, ini bukan cerpen, ini cerpan, cerita panjang,
    bener banget deh.. korteks asosiasiku lagi agak bermasalah hari ini, sampe banyak hal kelewat dan mbuat aku muter kayak kitiran..
    *sambil jewer dua orang diatas*

    BalasHapus
  4. hihihi,, kualat ini gara2 ngatain aku belum mandi pas dulu aku nebeng Mbak!:D

    BalasHapus
  5. iya kali yan ya? maapkan saya T.T

    BalasHapus
  6. hahhahah, aku ga ikutan cuuup....
    @dhiya: blog mu koq ilang????

    BalasHapus
  7. ada kok blognyq dhiyan:
    dhiyankisno.blogspot.com

    BalasHapus
  8. grrhh...
    ngos-ngosan bacanya.
    Ingat pernah ada kejadian yang mirip waktu masih kuliah tingkat pertama.

    sampe kamar langsung nangis kejer. tpi gak nyampe 10 jam juga siihh...hheheh :P

    BalasHapus
  9. itu 10 jam lho, hehehe,
    tapi ya lumayanlah, buat menurunkan berat badan XD

    BalasHapus

terima kasih sudah membaca, have a good day!

siennra

Foto saya

I am Enneagram type 7 with ENTP, highly imaginative, lots of flight of ideas, yield many hobbies and skills, and unsurprisingly extraordinary. Yes, why do people even bother to define themselves as ordinary while every soul is downright created as extraordinary? :p