Rabu, 25 Maret 2015

365



Some people said that nothing beats the hand of time. The most beautiful thing in the past will turn into less than most beautiful as time goes. The most painful thing in the past will turn into less than most painful as time goes. People’s memory is not that powerful to hold onto their past unless they try so hard to forget anything else.


365 hari berlalu sejak masa saya di sebuah tempat di kawasan Sarangan, Depok, Jawa Barat.
Pagi hari di masa itu saya akan bangun dalam kamar bersama dua orang rekan senasib saya untuk memulai hari. Aktivitas akan dimulai sejak pukul 5 pagi hingga pukul 4 atau 5 sore hari.
Apa saja aktivitasnya? Duduk, manis, ngopi, ngemil, ngechat (bukan ngecat), dan nge nge yang lainnya :p

365 hari berlalu sejak saya dipertemukan dengan puluhan orang yang sebelumnya tidak pernah saya kenal.
Mereka datang di tempat itu dari seluruh pelosok Indonesia, dikirim oleh instansinya masing-masing untuk menimba ilmu di tempat yang sama dengan saya selama kurang lebih 21 hari (atau kurang, soalnya saya lupa kapan start program dan kapan end program, hahaha).

365  hari berlalu sejak saya dipertemukan dengan puluhan orang di rentang usia saya yang memiliki kehebatan jauh di atas saya.
Mereka membuka wawasan saya bahwa di luar sana ada dunia yang sangat luas, tempat segala macam hal menunggu untuk ditemukan, tempat segala kesempatan menunggu untuk diambil. Sejujurnya, saya sempat merasa agak minder diantara mereka.

365 hari berlalu sejak saya merasakan hangatnya persahabatan dengan mereka.
Mereka menawarkan sebuah tipe persahabatan yang unik, dewasa dan relaks. Dengan merekalah saya memahami bahwa seperti inilah menjadi orang dewasa.

Kurang dari 365 hari berlalu sejak saya kembali teringat tentang adanya ‘persona’ yang ditampilkan oleh manusia dalam waktu tertentu.
Apa yang terlihat di permukaan, kadang adalah cerminan lain dari diri sendiri.


Some people said that dream is a gate of your sub consciousness. It shows you what you really hold dear, what you really want, or what you really hate. In dream world, you are unrestrained by anything.


Jadi, pagi ini saya bangun sambil tertawa geli, tak lain dan tak bukan adalah karena saya bermimpi tentang masa-masa saya di Sarangan, Depok.
Awalnya saya merasa aneh mengapa saya bermimpi demikian, namun ketika saya lewat di depan kalender, saya baru sadar bahwa hari ini, 365 hari yang lalu, saya ada di sana.

Lucu juga mengakui bahwa masa-masa disana masih dengan mudah masuk ke ingatan saya kalau saya mau diam sejenak dan mengingatnya.
Setelah segala macam hal yang terjadi, saya setengah berharap bahwa saya tidak akan pernah lagi ingat tentang hal tersebut.

Sejujurnya, jika saya melihat kembali ke diri saya di masa lalu, saya akan menemukan betapa saya sudah banyak berubah.
Saya menemukan bahwa menjadi pribadi yang bebas memiliki kemudahannya sendiri (dengan beberapa let-down tentunya sih…)

Sempat, di masa kurang dari 365 hari yang lalu, saya berniat untuk menghapus semua hal yang terkait dengan masa-masa saya di Sarangan, namun seorang teman saya berkata seperti ini,
“Kamu yakin mau hapus semuanya? Kamu lupa ya berapa banyak teman yang kamu dapat selama disana? Bukan cuma satu orang saja kan?”
Dan saya pun sadar bahwa saya tidak perlu peduli dengan apapun yang berjalan di otak masing-masing orang karena saya adalah saya, dengan atau tanpa mereka.
Saya toh tidak akan bisa membuat semua orang percaya pada saya, jadi, let time flows and erase what I thought inerasable.


People will forget, but people will not really forget.


Susahnya jadi golongan darah O adalah kita memiliki long term memory yang keren, hahaha :p
Hal yang sudah masuk ke long term memory susah dihapus, namun kami bisa belajar mengendalikan, dan waktu bisa membantu kami pula.
Saya tidak seberapa paham kenapa saya bermimpi demikian (dan di sebelah sana ada yang teriak, “Kau terlalu melogika mimpimu kali! Itu cuman mimpi!).
Kalau secara scientific mimpi adalah ‘jendela’ seperti yang saya tulis diatas, maka ingatan saya tentang masa-masa saya di Sarangan adalah ingatan yang ‘spesial’ pakai fishbone.
Bagaimanapun, itu adalah masa lalu saya. Itu adalah bagian dari hidup saya. Saya akan hidup sambil membawa ingatan itu kemanapun saya berjalan.

Saya kira, saya sudah lama sekali sampai di area yang saya namakan ‘acceptance’.
(atau lebih tepatnya, saya pun tak peduli apa yang terjadi soalnya toh atashi ni kankenai, alias it is none of my business anymore).
Lucu juga menuliskan hal ini disini seakan-akan saya belum move on, hahahaha :D

Begitulah, saya tak akan bisa membuat semua orang percaya bahwa saya sudah tidak terpengaruh lagi dengan masa lalu saya.
Tapi toh saya tidak berhak mencampuri isi pikiran orang, jadi I will let it into your imagination lah…
You read, you justify, you judge. It is yours, not mine. Not mine, haha :p

Intinya, hanya ada satu kata yang bisa saya katakan tentang masa-masa yang saya jalani di sebuah kampus di kawasan Sarangan, Depok: beautiful.


NB: I will be more than happy to put one or two pictures inside this post. The problem is, I forgot where I put them f(-__-“)
---

Another notable thing:
Yesterday, my colleague stated to me that I have to stop advancing my career and start looking for a soulmate. He said that me advancing my career may scare many guys out there so I need to stop for my own good.  
Well, I do look for a soulmate actually, I just do not announce it out loud, haha :p. (oh no I am announcing it now!)
I told him yesterday that I define my love life as ‘currently being suspended’ for having no one, but I just cannot let the other aspects in my life get suspended too.
After all, I am the oldest daughter in my family, and one of the oldest between my cousins. I am basically being placed as a role model and I cannot turn it down. I have to keep moving forward and keep doing my best in everything no matter what happen to me.
As long as I keep doing my best, I believe that I will be blessed with the best.

Malang, 5.00 am, March 25, 2015

1 komentar:

terima kasih sudah membaca, have a good day!

siennra

Foto saya

I am Enneagram type 7 with ENTP, highly imaginative, lots of flight of ideas, yield many hobbies and skills, and unsurprisingly extraordinary. Yes, why do people even bother to define themselves as ordinary while every soul is downright created as extraordinary? :p